Vin Santo Wines dari Italia

Vin Santo (atau Vino Santo) adalah anggur pencuci mulut yang kental dan manis yang dibuat di Italia, terutama di Tuscany. Anggur disukai karena rasa hazelnut dan karamelnya yang intens. Jika dipasangkan dengan biscotti, Vin Santo menjadi 'Cantucci e Vin Santo' yang merupakan tradisi penyambutan paling terkenal di Italia. Yang membuat Vin Santo benar-benar istimewa adalah proses pembuatan anggur alami yang memberikan rasa unik.

FYI: Vin Santo Italia tidak terkait dengan Vinsanto, anggur penutup Yunani, meskipun mereka memiliki nama yang sangat mirip.



Vin Santo Wines dari Italia

vin-santo-anggur-warna2
Warna Vin Santo bervariasi dari emas pucat hingga cokelat kemerahan tua.

Vin Santo adalah anggur penutup bertubuh penuh dan biasanya sangat manis dengan aroma kemiri, karamel, madu, buah tropis, parfum, dan aprikot kering. Ini adalah salah satu anggur yang menempel di sisi gelas Anda, namun, saat Anda mencicipinya, ada keseimbangan yang gila antara kelezatan dan intensitasnya. Karena rasa manisnya yang luar biasa tinggi, Anda tidak perlu banyak, hanya menuangkan 75 ml saja sudah cukup untuk menghangatkan Anda sambil duduk di salju.

sebotol gelas anggur anggur

salvadonica-vin-santo
“Cantucci e Vin Santo” - hidangan sambutan tradisional yang disajikan di acara-acara khusus. Salvadonica adalah sebuah hotel di Tuscany yang membuatnya sendiri.



Vin Santo paling baik disajikan setelah makan malam…
atau saat minum teh…
atau di bak mandi air panas di salju…

Wine Learning Essentials

Wine Learning Essentials

Dapatkan semua alat sommelier penting untuk pendidikan anggur Anda.

Berbelanja sekarang

Dari mana asalnya Bagaimana sejarahnya?

Vin Santo diproduksi terutama di Tuscany tetapi Anda dapat menemukannya di hampir seluruh Italia dan dengan produsen terkenal lainnya yang ditemukan di Veneto (menggunakan anggur Garganega) dan Trentino (menggunakan anggur Nosiola). Tradisi Vin Santo sudah sangat tua dan ada beberapa teori tentang bagaimana nama itu kemudian dinamai 'Anggur Suci'. Teori favorit kami (dan mungkin yang paling logis) didasarkan pada waktu fermentasi anggur Vin Santo sekitar Paskah di musim semi.



Bagaimana Vin Santo dibuat?

Anggur mengering di kasau di Castello di Volpaiasuch di Chianti. oleh Chris Pencis

Anggur mengering di kasau di Castello di Volpaiasuch di Chianti. oleh Chris Pencis


Proses pembuatan Vin Santo adalah suatu keajaiban. Anggur diletakkan di atas tikar, atau digantung di kasau kilang anggur, untuk dikeringkan selama berbulan-bulan dalam proses yang disebut sebagai 'passito'. Kemudian, kismis ditekan dan ditempatkan ke dalam tong khusus yang disebut Caratelli (diterjemahkan menjadi 'tong kecil') di mana mereka duduk dan menunggu fermentasi alami dimulai. Saat suhu ruangan meningkat di musim semi, fermentasi Vin Santo dimulai. Ini adalah fermentasi yang lama dan lambat yang dapat naik turun sesuai musim dan membutuhkan waktu hingga 4 tahun untuk menyelesaikannya. Laras Vin Santo istimewa karena seiring waktu mereka akan mengembangkan 'induk' ragi mereka sendiri.

campuran anggur merah dan putih

Penggemar wine ini akan memperhatikan bahwa karena proses pembuatan wine yang tidak terkontrol ini berarti terdapat variabilitas yang tinggi antara produsen yang berbeda. Beberapa wine hampir kering (tidak manis), dengan alkohol berasa tajam sekitar 18–19% ABV. Produsen lain membuat anggur yang sangat manis sekitar 220 g / L RS (pikirkan sirup) dengan sekitar 14% ABV. Jadi perhatikan detail saat memilih botol.

Waspadalah terhadap Liquoroso

anggur berpasangan dengan salmon papan kayu cedar

Ada gaya benteng yang disebut Vin Santo Liquoroso. Dan sementara beberapa produsen membuat anggur berkualitas, kebanyakan Liquoroso berkualitas rendah.

Vin Santo terbuat dari apa?

Mencicipi anggur Vino Santo dari Gambellara yang dibuat dengan anggur Garganega. oleh Fabio Ingrosso
Mencicipi anggur Vino Santo dari Gambellara yang dibuat dengan anggur Garganega. oleh Fabio Ingrosso

Ada banyak wilayah di Italia yang menghasilkan Vin Santo menggunakan anggur asli mereka yang unik.

Di Tuscany, dan bagian dari Umbria dan Marche, Vin Santo biasanya dibuat dengan campuran Trebbiano (yang menambahkan rasa madu) dan Malvasia (yang menambahkan aroma wangi yang indah) meskipun anggur daerah putih lainnya dapat digunakan. Ada juga Vin Santo merah yang disebut Occhio de Pernice ('Mata Partridge') yang sebagian besar dibuat dengan Sangiovese dan jenis anggur merah Malvasia yang disebut Malvasia Nera.

Di Veneto, wilayah anggur Gambellera membuat Vin Santo dengan Anggur segar, Garganega.

Di Trentino, ada anggur aromatik langka yang disebut Nosiola yang terasa di antara Viognier dan Gewürztraminer yang masuk ke Vin Santo di Trentino.

berapa banyak kalori yang dimiliki segelas anggur merah

Di bulan Marche, Anda dapat menemukan beberapa Vin Santo yang dibuat mirip dengan Tuscany, tetapi yang unik disebut Vin Santo di Offida yang dibuat dengan anggur Passerina langka yang, sebagai anggur kering, memiliki nada lemon Meyer yang manis dan adas segar.

Suka Vin Santo? Lihat alternatif berikut

Vin Santo bukanlah satu-satunya wine Italia yang diproduksi dengan metode passito. Jika Anda menyukai gaya ini, pastikan untuk melihat alternatif menarik lainnya ini:
Vin Santo dinikmati dengan santai

Vin Santo disajikan dengan santai dalam gelas pendek. Wonder J

Pasar
Verdicchio dari Castelli de Jesi Passito
Lacrima di Morro d'Alba Passito (merah!)
Lombardy
Valcelepio Moscato Passito
Lugana Moscato Passito
Piedmont dan Lembah Aosta
Piedmont Moscato Passito
Aosta Valley Moscato Passito
Sisilia
Erice Passito (anggur Muscat dari Alexandria)
Sardinia
Carignano del Sulcis Passito (merah!)
peta-anggur-Italia yang digambar tangan

Jelajahi kawasan anggur Italia

Lihat tempat tumbuh anggur di peta Italia yang terperinci
Peta wilayah anggur Italia